Antara Birahi dan Gairah – 3

November 27, 2006

Permainan mereka berdua semakin panas. Sesekali Hanna menaikkan tubuhnya kembali dan menggesekkan kedua puting payudaranya ke kedua puting payudara Kiky. Ditambah dengan remasan kedua tangan Kiky pada pantat Hanna. Didorongnya juga pantat Hanna ke atas dan ke bawah yang membuat vagina mereka berdua semakin keras bergesekan.

Lalu Hanna memelorotkan tubuhnya ke bawah. Dihisapnya payudara kiri Kiky sambil diremasnya. Mulutnya menjelajah lagi ke bawah. Dijilatinya pusar Kiky sambil kedua tangannya meremas kedua payudara Kiky. Lidah Hanna semakin turun ke bawah. Dihisapnya vagina Kiky dengan lidahnya sambil kedua tangannya meremas sendiri kedua payudaranya. Kiky juga hanya bisa meremas sendiri kedua payudaranya.

Hanna telah puas dalam menghisap vagina Kiky dengan lidahnya. Kemudian dia merebahkan tubuhnya dan mengangkangkan kedua kakinya. Kiky tahu maksud Hanna. Dia langsung saja menghisap vagina Hanna dengan lidahnya. Kali ini dia juga berniat meremas sendiri kedua payudaranya. Tetapi kedua tangan Hanna telah membimbingnya untuk bersama-sama meremas kedua payudara Hanna.

Kembali mereka berdua saling tindih dan menempelkan vagina. Kedua vagina mereka berdua saling bergesekan bersamaan dengan kedua payudara mereka berdua yang juga saling gesek. Ditambah lagi dengan saling jilat lidah. Benar-benar sebuah permainan yang menggairahkan dan dapat mengundang birahi bagi orang lain yang melihatnya.

Jarum jam dinidng di kamar Kiky menunjukkan pukul empat tepat. Keduanya lalu membersihkan BBO yang merata di seluruh tubuh mereka dengan handuk.

Sementara itu Asti dan Dian telah bangun dari tidurnya. Asti telah siap mengantarkan Dian pulang ke rumahnya di kawasan Kotagede dengan Honda Supranya. Sepanjang perjalanan Dian memeluk erat Asti. Terkadang di jalanan yang agak sepi, dia meremas salah satu payudara Asti yang besar itu.

Di perempatan lampu merah GOR Among Rogo, Dian minta ijin untuk gantian dalam mengendarai sepeda motor. Beberapa kali dia mengerem secara mendadak yang mebuat kedua payudara Asti yang dilapisi kaos Sophie Martin ketat itu menempel ke punggung Dian. Asti membalas perlakuan Dian dengan menggesekkan kedua payudaranya ke punggung Dian. Ketika jalanan sepi, kedua tangannya juga membelai kedua paha Dian yang juga suka memakai rok seragam 15 cm diatas lutut.

Bersamaan dengan perginya Asti dan Dian dari rumah Asti, terdengar ketukan di pintu kamar Kiky. Kiky dan Hanna yang telah selesai dalam membersihkan BBO agak terkejut. Dengan cepat Kiky menguasai keadaan.

“Sana. Kamu sembunyi di kamar mandi dulu.” Perintah Kiky kepada Hanna sambil melilitkan handuk ke tubuhnya. Dia lalu menuju ke depan pintu kamarnya. Dia berharap yang mengetuk pintu kamarnya adalah Winny. Dia punya sebuah rencana.

Ternyata betul. Yang mengetuk pintu kamarnya adalah Winny. Kiky hanya tersenyum.

“Kok pakai handuk sich?” tanya Winny.

“Mau mandi nich. Ikut nggak?” jawab Kiky sambil menawarkan diri.

“Waah. Kamu kok nggak ajak-ajak aku sich.” kata Winny yang sorot matanya ke belakang. Kiky bingung dan melirik ke belakang.

Astaga..

Ternyata Hanna masih berada diatas spring bed dengan posisi yang mengundang birahi. Winny lalu mendorong Kiky yang masih terpana di depan pintu kamarnya. Dia lalu melepas semua pakaian seragam sekolahnya termasuk pakaian dalamnya. Dengan agak jengkel Kiky menutup dan mengunci pintu kamarnya.

Dia jengkel terhadap Hanna yang tidak segera menuju kamar mandi. Padahal dia berencana ketika Winny masuk dia akan membantu melepas semua pakaian seragam sekolahnya. Bukan untuk mandi. Memenag dia menawarkan untuk mandi bersama. Tapi itu hanya basa-basi. Sebetulnya setelah Winny telanjang dan handuk yang melilit di tubuhnya terlepas, dia akan mendorong Winny ke tembok dan menggesekkan tubuhnya ke tubuh Winny. Dengan harapan Winny akan mendesah dan membuat Hanna keluar dari kamar mandi dan bergabung.

Rencananya batal. Tapi dia sudah tidak jengkel lagi. Posisi Winny dan Hanna dalam bercumbu mengundang birahi Kiky. Winny yang sedang berdiri dijilati pusarnya oleh Hanna yang menggesekkan puting payudara kanannya ke vagina Winny. Kiky lalu melepas lilitan handuknya dan ikut naik ke atas spring bed. Dari belakang dia menjilati pantat Winny sambil membelai paha kiri Winny.

Secara bersamaan Kiky dan Hanna berdiri dan berebutan saling menjilat lidah dengan Winny. Kedua payudara mereka bertiga saling bersentuhan. Mereka bertiga lalu sama-sama duduk di spring bed. Kiky yang setengah berbaring berciuman dengan Winny yang duduk di samping kirinya. Winny juga meremas kedua payudara Kiky secara bergantian dengan tangan kirinya. Sementara tangan kanannya menyangga leher Kiky. Hanna sedang menghisap vagina Kiky dengan lidahnya.

Tangan kanan Winny mendorong tubuh Kiky untuk duduk. Lalu dia dari belakang meremas-remas kedua payudara Kiky. Sedangkan Hanna menghentikan hisapan lidah pada vagina Kiky. Mulutnya secara bergantian menghisap kedua payudara Kiky. Dan jari tengah tangan kanannya mengocok vagina Kiky.

Lalu Hanna duduk di belakang Winny dan dari belakang dia meremas-remas kedua payudara Winny dengan kedua tangannya. Sementara Winny masih tetap juga meremas-remas kedua payudara Kiky yang tangan kirinya membelai vaginanya sendiri.

Hanna kembali lagi ke depan. Dia mengangkangkan kedua kaki Kiky dan dia langsung menghisap vagina Kiky dengan lidahnya. Sedangkan Winny dari samping kanan menghisap payudara kanan Kiky. Tangan kanannya meremas payudara kiri Kiky. Sesekali lidahnya menjilati puting payudara kanan Kiky.

Winny pindah ke belakang Kiky dan dengan kedua tangannya yang bertumpu ke belakang dia mengangkangkan kedua kakinya. Kiky tahu maksud Winny. Dia dengan posisi miring menghisap vagina Winny dengan lidahnya. Sedangkan Hanna memposisikan vaginanya supaya bergesekan dengan vagina Kiky. Kedua kaki mereka berdua saling menyilang dan saling menggesekkan vagina. Sesekali Hanna juga membelai vagina Kiky.

Kiky telah puas dalam menghisap vagina Winny. Dia lalu duduk dan lidahnya lalu menjilati leher Hanna. Hanna yang juga telah duduk menjadi terjatuh kebelakang. Hal ini membuat Kiky leluasa dalam menjilati leher Hanna. Kedua payudaranya menggesek perut Hanna. Kedua tangannya juga meremas kedua payudara Hanna. Sedangkan Winny menggesekkan kedua payudaranya ke pantat Kiky.

Hanna tidak leluasa dengan jilatan lidah Kiky pada lehernya. Mulutnya berusaha menangkap lidah Kiky. Akhirnya Hanna dan Kiky saling berjilatan lidah. Kedua payudara mereka berdua saling bergesekan. Winny juga masih menggesekkan kedua payudaranya ke pantat Kiky.

Kiky lalu duduk di atas kepala Hanna dan menyodorkan vaginanya ke mulut Hanna. Hanna langsung menghisapnya dengan lidahnya. Kiky sendiri meremas-remas kedua payudara bergantian dengan tangan kirinya. Sedangkan tangan kanannya membelai vaginanya sendiri. Winny tidak mau kalah. Dia menggesekkan vaginanya ke vagina Hanna. Tangan kanannya bergantian membantu meremas kedua payudara Kiky. Sedangkan tangan kirinya untuk menumpu tubuhnya yang miring ke belakang. Kedua payudaranya diremas oleh kedua tangan Hanna.

“Aku mau kencing nich.” tiba-tiba Hanna berteriak.

“Aku juga nich.” kata Winny pula.

“Gini aja. Kita bertiga saling mengencingi vagina. Kalian berdua saling menempelkan vagina. Aku kencing dari atas.” kata Kiky.

Winny lalu telentang berlawanan dengan tubuh Hanna yang juga telentang. Kedua kaki mereka berdua saling mengangkang sehingga pantat mereka berdua menempel. Sedangkan Kiky berdiri mengangkang diantara kedua kaki temannya yang dilipat. Akhirnya mereka bertiga mengeluarkan air kencing mereka yang bercampur dengan air kenikmatan.

Kiky dan Hanna telah selesai dengan kencingnya. Mereka berdua lalu berdiri di atas spring bed. Dilihatnya Winny masih kencing. Mereka berdua serentak duduk dan berebutan menerima air kencing Winny dengan mulutnya. Ketika itu pula Winny telah selesai dengan kencingnya. Dari samping kanan Kiky memegang paha kanan Winny dan menghisap vagina Winny dengan lidahnya. Sedangkan Hanna dari samping kiri memegang paha kiri Winny dan juga menghisap vagina Winny dengan lidahnya. Kiky dan Hanna saling berebutan menghisap vagina Winny dengan lidah masing-masing.

Kiky masih menghisap vagina Hanna dengan lidahnya. Sedangkan mata Winny menangkap sesuatu di atas meja rias kecil di kamar Kiky yang menarik perhatiannya. Dia mengambil sesuatu itu yang ternyata sebuah mentimun. Dijilatinya mentimun tersebut. Dia lalu memasukkan mentimun tersebut ke vaginanya. Dikeluarkan lagi. Dimasukkan lagi. Akhirnya mentimun tersebut keluar masuk vaginanya. Semakin lama semakin cepat. Sementara Kiky dan Hanna telah melakukan posisi 69 dan saling menghisap vagina.

Winny lalu naik kembali ke atas spring bed. Mentimunnya disodorkan ke vagina Hanna yang masih dihisap oleh lidah Kiky. Dikeluarmasukkan mentimun tersebut ke vagina Hanna. Kiky merubah posisinya. Kini dia duduk di atas vagina Hanna dan mentimun tersebut dimasukkan sendiri ke vaginanya. Mereka berdua saling mendorong mentimun tersebut. Sedangkan Winny membungkam teriakan Kiky dengan mulutnya. Kedua lidah mereka saling berjilatan.

Vagina Kiky kembali ke mulut Hanna yang kedua tangannya mengocok mentimun ke vaginanya sendiri. Lidahnya menghisap vagina Kiky yang masih berciuman dengan Winny dan juga saling meremas kedua payudara. Sesekali Winny juga menghisap kedua payudara Hanna bergantian. Sesekali juga Winny juga menyodorkan kedua payudaranya untuk dihisap Winny.

Tanpa terasa telah hampir 3 jam mereka bertiga larut dalam permainan yang panas dan dahsyat. Keasyikan mereka terganggu dengan bunyi nada dering HP Nokia 3350 milik Kiky. Kiky keluar dari permainan. Dilihatnya HPnya. Ternyata SMS dari Asti. Kalau kamu datang lagi. Langusng masuk aja. Kunci pintunya di bawah kaki kursi bambu yang besar. Begitu bunyi SMSnya.

Dilihatnya Winny dan Hanna masih asyik dengan permainannya.

“Udah yuk. Kita lanjutkan di rumah temanku.” kata Kiky sambil membereskan spring bednya yang berantakan dan basah air kencing dan air kenikmatan.

“Iya. Tapi mandi dulu. Gerah nich.” kata Winny sambil melepaskan diri dari jamahan Hanna.

Dia lalu menuju ke kamar mandi. Sejenak kemudian terdengar suara air kran pancuran.

“Aku pulang dulu ya?” kata Hanna sambil memakai kembali pakaian seragam sekolahnya.

“Nggak usah.” kata Winny dari dalam kamar mandi.

“Aku kan harus ganti pakaian dulu.”

“Pinjam punyaku saja. Sana, Mandi dulu. Kusiapkan pakaiannya.” kata Winny yang baru keluar dari kamar mandi.

“Kalau begitu, aku pinjam HPnya ya Ky. Mau pamit orang rumah dulu.”

“Silahkan pakai saja. Aku duluan mandi ya?” kata Kiky.

Hanna hanya mengangguk. Dia mengambil HP Kiky dan memencet nomor rumahnya. Sedangkan Winny keluar dari kamar Kiky untuk berganti pakaian dan membawa pakaian ganti untuk Hanna.

Kamarnya tepat di depan kamar Kiky. Beruntung teman-teman kostnya asyik dengan kegiatannya masing-masing. Biasanya antara pukul 3 sore sampai pukul 9 malam, mereka saling berkunjung atau berkumpul di ruang santai. Tapi kali iniruang santai pun kelihatan sepi. Winny malah khawatir teman-teman kostnya mendengar desahan-desahan mereka bertiga dan di dalam kamar saling asyik sendiri. Tapi Winny menepis anggapan itu. Dia tahu kalau semua kamar kost disini kedap suara. Pikirannya buyar.

“Kok melamun.” kata seorang teman kostnya dari depan kamarnya yang berada di samping kamar Winny.

“Nggak melamun kok. Cuma bingung. Kenapa sepi? Pada kemana yang lain?” tanya Winny.

“Ooo. Itu. Kan besok kami ujian. Udah ya?” kata teman kostnya itu sambil masuk ke kamarnya.

Winny baru sadar kalau selain dia dan Kiky, semua penghuni kost lainnya adalah satu jurusan di sebuah PTS terkenal di Yogya Utara. Dia lalu masuk ke kamarnya. Beberapa menit kemudian dia sudah keluar lagi dan masuk ke kamar Kiky kembali.

Dilihatnya Kiky telah siap dengan pakaiannya. Kaos merah ketat yang hampir tak berlengan tanpa memakai bra yang dipadu dengan celana jeans hitam. Dia duduk di bangku meja rias dan membaca majalah Aneka sambil memangku jaket jeans yang juga berwarna hitam.

One Response to “Antara Birahi dan Gairah – 3”

  1. aan Says:

    Mantap banget permainan adik bertiga, kangen nih. 081374442075


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: