DIAN 3: WITH MOM

Setiba dirumah pulang dari kantor ku melangkah kerumah atas tuk mengambil kunci rumah bawah tempat ku menyewa tempat tinggal… Sebelum kuketuk pintu samar samar ku dengar ada yang bercakap cakap… Ku lirik ke dalam melalui gorden jendela ternyata Dian dan Mamanya yang ngobrol… Aku berbalik ehhh aku kaget namaku di sebut oleh Dian… Gak jelas apa… Aku penasaran… Ku balik pengen tau lalu aku nguping di balik jendela dengan posisi cukup aman dan jelas mendengar suara mereka…
Mah… Ternyata memeknya tante … Bulunya gak dicukur sama sekali Mah… Kata Dian akrab ke Mamanya… Aduhhh mereka ngobrol tidak ada canggung dan batasannya… Yang menunjukkan mereka berdua sudah biasa melakukan apa yang Dilakukan Dian kepadaku yang waktu itu aku membiarkan Dian melahap memekku dengan pura pura tidur….
Anganku melayang… Penyakit syahwatku kumat pengen dengar terusan obrol mereka…
Kok kamu tau… Kata Mamanya
Hehehe kemaren aku kekamarnya tante… Ehhh tante lagi baring cuman pakek handuk kecil doang Mahhh… Trus… Trus itu Mahhh memek tante kekihatan… Susunya mahhh… Duhhhh padat dan montok mahhh…
Aaahhh kamu bikin mama kepengen aja…. 
Iya bener mahhh  bulu memek nya rimbun banget… Tebal hitam dan memeknya kayak busung gitu mahhh… Pokok nya seksi bikin aku ngejilatin aja terus…
Aku sedikit bangga dengar Dian memuji semua pekakas  birahi ku…
Memek mama kan bulunya hitam jugaaak…
Iya sih maaa… Bulu Memek mama gak teballl gitu… Bibir memek mama masih bisa ke kihatan… Kalau memek tante gak kelihatan mahhh kalau gak di sibak gitu bulunya…
Ooo… Penasaran mamah jadinya… Hehehe mama Dian ketawa… Dalam hati ku menilai mereka mama dan anak ini udah sangat saling memahami bicara masalah kelamin sek dengan fulgarnya…
Yan… Mama jadi napsu nih… 
Semalammm kan mama gituan ma papaaa… Brisik banget kamar mama semalam….l
Itutuh papamu… Maunya di oral muluuu… Kalau ngoral mama dia malasss … Hufff
Emang mama gak di ewek ma papa…??? 
Maunya sih iyaaa… Tapi kan papamu kalau dioral harus sampai muncrat gitu… Kalah dah muncrattt capek lah ngantuk lah… Sebel mamahhh
Emang kenapa mahh papa gak ngewekin mamahhh….
Kasihan ma mamahhh… Papah sukak susah keluarnya kalau masukin kememek mamahhh trusss kalau dipaksain gitu mama kecapaian bisa orgasme tiga empat kaliii katanya…
Emang gitu mahhh…!!! 
Iyaaa mungkin memek mama gak sesempit dulu lagi… Sedang burung papamu termasuk yang sangat tahan banget kalau ngewe… Mau setengah jam buat ngentotin keluar masuk aja gak klimak klimak… Belum gedenya lagi huhhh bikin mamah capekkk Burung papa gedeee maaa… Uuu… Panjang lagi… Sama tuh ma tangan kamu… Kebayang gak capek mama… Hufff…
Aku jadi teringat burung.papa Leo… Waktu dia ngentotin Narti tempo hari… Bener bener luar biasa… 
Ihhhhh ngeri jugak ya mahhh harusnya mama bangga dong Iya sihhh tapi mama kan udah berumurrr… Yan ayo yannn… Jilatin memek mama yaaa… Mama udah birahi banget nih.. Iya mah… Dian dah kangen ngisapin klentit mama yang nyembul keluar itu… Hehehe..
Aku bener salut ama.keluarga ini… Birahiku jadi memuncak dengar mereka ngobrol sek sebebasnya antara mama dan anak… Kunyamankan.posisi ngintip ku agar selesa… 
Mama Dian.membuka celana dalam.nya… Bajunya diangkat keatas dan.lepas… Kelihatan memek mama Dian menggelambir keluar bibir bagian dalam memeknya… Sedang klentitnya terlihat jelas bagai burung anak kecil lima taunan… Duhhhh sexi juga ya
Dalam.hati ku… Baru ini aku lihat memek yang agak ekstrim penpilannya… 
Mungkin karena dihajar kontol papa Leo yang besar itu sekian belas tahun lamanya… Iyalah…
Jadinya terjadi perubahan bentuk di.memek mama Dian…
Dian meletakkan bantal.kursi di lantai… Lalu dia telentang sambil.membuka bajunya… 
Ough Diannnn susumu.kecil seksi padat dan putih walau hanya sebola tenis… Ooogghh memekku basah cairan ku mengalir… Tanganku langsung menyeruak celana dalam ku oh Mama Dian lngsung mengangkang di atas wajah Dian… 
Wahhhh kebelet bangettt ya ma  sini sini Dian jilatinnn… Hhhm kata Dian sambil memegang gelambir.memek mamanya dengan dua jari…  Mamanya nenjerit kecill… Iiih nakal ya kamu… Ouhhhh ayo sayanggg… Di emut… Itilnya.. Mama Dian udah birahi banget kulihat… Gakda pemanasan segala langsung ke inti nikmat nya yaitu itilll… 
Mamanya berpegangan di ping gir meja… Bokongnya digoyang maju.mundur mengikuti garis belahan.memeknya… Tangan dian sebelah.mengusap.memeknya mulutnya.mengulum bibir memek mamanya… Ough ough ssssttttuuu ya sayang disitu…
Dian menjemput kelentit mama nya dengan mulut… Disedot … Dijilat penuh dengan lidahnya
Mamanya.melenguh….oohh o enakkk sayangggh huffff… Kepala Dian kadang menengadah seperti anak sapi menyusu ke induknya…
Naik turun menyusur bibir memek mamanya… Dan berenti di kelentit untuk mengulum dan menghisap isap burung kecil wanita itu… Ooouuuhhhg ooouuuhhhggg… Mamanya mengerang enak nikmat sambil menggoyang pinggulnya… Sungguh posisi ideal sekali memuaskan bagian memek orang yang diatas… Mama Dian juga meremas susu imut Dian dengan sebelah tangan.. Dian hanya aauuhh aauuhhan melepas aliran nikmat melalui mulut yang sibuk dengan memek.mamanya… 
Mamanya turun… Ayo sayang balikkk… Ouugghh… Mereka berbalik posisi enam sembilan mamanya yang dibawah… Sambil menggapai sesuatu diatas kursi….
Aduhhhh penis karet warna kulit dengan urat yang kasar sekali….
Ayo sayang sambil di masukin ke memek mamaaa… Aaagggh mama dah gak tahan…
Dian telungkup diatas memek mamanya… Mulutnya gak lepas dari itil panjang itu… Diambilnya penis karet lalu di jilatkan ke mulut mamanya su paya basah dan licin. Sekarang mamanya melahap memek kecil anaknya… Di pel nya  dengan rakus memek mungil itu…Dian kekejangan menerima jilatan mamanya yang sudah sangat senior sekali… Sambil mencolok colok lubang dubur Dian… Tapi tidak kasar…  
Dian teganggghh tanpa suara pinggul mamanya bereaksi…  tanpa aturan ketika Dian mulai  memasukkan penis karet warna kulit itu kedalan lobang memeknya… Oouugghh oouug ooooooohhhgggg enak sayang
Yang dalammmmnnnmmm sayang… Dian menambah kan tekanan pada memek mamanya hingga sisa sepegangan saja… Ahhhhggg ya yaaaahhh ya sayanghhhgg dikocok yang hebat sayang…  Iyaaa mammm mmmuughhh.. Dian pun kenikmatan susunya diremas itil kecilnya di usap sendiri… Oouuggghhh… Yan yang kenceng eweknya yann.. Dengan durasi cepat Dian mengeluar masukkan penis karet ukuran jumbo itu… Cocok sama.memek.mamanya yang bibirnya lebar dan berlubang dalam.itu… Saking tersembul nya itil memek mamanya Dian leluasa menghisap itil sambil.memgocok memek dengan penis karet itu…. Mama nya mengerang pinggulnya terangkat… Pahanya merapatt ketat dan ooohhhggg oohhgg Mammmmmmma kkkkkeluar sayangggggg ooooooggghhhh oh ooooooohhhhgggg serrr serrrrretttt mani memek mamanya melesat hebattt…. Ohh ooohhhggg… Mah mah Dian gak tahan maaahhhh cepetannnnn colok.ma colok memek Dian maaaaahhhhh… Ooooooo oooogghhhh mmmaa mmmmaaaa…. Iyaaaaa ouuugh
Dian mencapai puncak orgasmenya begitu mamanya memasukkan lidah panjangnya kedalam lobang kecil memeknya…. 
Enak maaa nikmat…  Ooogghh 
Iya sayangggg pinterrrr… Oohh tak tahan memekku berkedut dan siap tuk diewekkk kutinggal mereka ke kamarku
Dikamar ku buru buru telanjang habis… Pakaian ku berantakan dilantai dimana saja… Ku bugil susu kuremas memekku kugosok gosok dengan telapak tangan kutekan kelentitku tegang… Mataku mencari cari sesuatu apa yang kira bisa nemuaskan memekku 
Kedapapur… Ya kedapurrr… Dikulkas ku ingat wortelku… Kupilih yang kecil saja karena hanya pengganti jariku biar lebih nikmat sambil ku ekploitasi kelentitku… Ohghh tak sabar aku langsung masukin ujung wortel ke meme ku yang udah kuyub dan tembem di desak napsu birahi orgasme… Kuberjalan ke.kamar tanpa melapas wortel dari dalam memekku…. Ooouugghh nikmatnya sambil jalan memek ku bergesekan seiring gerakan pahaku…. Ooohhgg.. Ooohhgg kubersandar ke meja rias menghadap cermin almari dan kaki ku tumpangkan sebelah ke atas kursi rias…. Waaaahhh menantang sekali di dalam kaca memekku jelas terlihat menjepit ujung wortel dan kelentitku tegang sekali… Ough oghhh… Pelan pelan kugerakan wortelku… Kunikmati setiap gesekannya sambil kupilin pilin puting susuku…. Aduuuhhh mammmaaaaa … Oogghh oohhgg… Kuremas.kuat susuku ku… Sungguh nikmat dan birahiiku makin keujung.. Kutekan dengan gesekan pelan antara kelentit dan lobang memekku… Uuhhhhhgggg… Aku akan keluar… Ooohhhggg oooggghhh… Memekku menje pit jepit wortelku sambil keluar masuk dangkal saja… Ku gak mau di perawanin ama.wortel aj… Sungguh nikmat gesekan tanggung wortel itu… Oogghh oogghh mammaaa nikmatttt seeeerrrtttt srrrrreeee maniku muncrat daru ujung nikmatku oouugghh oouugghh ooooohh aku orgasme nikmat banget…
Kubiarkan wortel tetap kejepit di sela memekku yang masih kedutan menikmati sisa birahi yang tersisa… Sambil.ku belai lembut susu dan putingnya… Ku terkulai lemas puas nikmat dan birahi tercapai tuntas…
Ku beralih ke kasur sambil rebahan mengingat hangatnya komunikasi mama dan anak tadi… Sampai kontol suaminya pun tanpa risih diceritakan ke Dian anaknya…
Mahh… Emang bener ya kontol papa selengan aku gedenya… Iyaaa… Tapi kamu jangan macem macem yaaa… Awass..
Gaklah mahhh… Kepengan tau ajaaa… 
Kalo sama memek kamu gak bakalan masukkk… Yang ada memekmu robek robek ama kontol papamu…
Tapi mahhh aku pengen tau aja gak pengen ngewe sama.papa gituuu… Aku kan jaga perawan ku mammm…
Hhhmmm ya udah biar kamu tau dan gak.penasaran ama kontol… Nti.mama cari jalan..
Pas mama dan papamu lagi gituan mama kasih tau dan kamu bisa intip dari jauh…
Dikamar kan susah.mahhh…
Gakkk… Papamu sering mgewe in mama di ruang ini…
Emmmuacgh makasi.mamma

DIAN 2: WITH ME 2

Mengingat apa yang dilakukan Dian ke aku sore itu… Aku pikir Dian juga mengalami penyakit seksual yang menyimpang yang sama dengan ku Karena kupancing dia sore itu Dian tidak menyiakan kesempatan yang ada… Dilahapnya memekku dengan rakus sampai aku mencapai puncak nikmat yang luar biasa dan dengan adiknya Leo… Dia juga ada ketertarikan walau hanya sekedar memamerkan tubuhnya dengan bertelanjang ria di depan Leo… Berarti Dian punya fantasi seksualitas yang rada aneh seperti aku…
Anganku pengen tau tentang Dian ini… Apalagi memeknya gimana sih… Aku heran kenapa aku begitu teransang kalau bicara memek? Lesbiankah… Tapi memainkan burung atau.kontol juga aku sangat suka… Cumak aku memang belum pernah berhubunga kelamin dengan burung siapapun… Kalau sekedar digesekkan dan di tempelkan ke memekku udah sering malah… Karena aku teransang banget kalau bisa bikin penasaran lawan xsibisku… Dan aku sangat menikmati syahwatku tergantung menjelang orgasme… Sungguh nikmat tersendiri…
Iseng ku whatssapp Dian… Hari ini libur pasti Dian dirumahnya.
Hallo non gi ngapaian…
Malesan aj di kamar tan…
Ooo… Lagi laperrr… Ada yang.mo dimakan disana…
Ada tan… Mo dianterin…
Gak usah biar tante kesana…
Ku jalan kerumah atas… Tangtop bertali kecil… Pendek sekali sejengkal.lebih diatas lutut… Bra ketat menopang payudara montok membusung tanpa sela ditengahnya… Huhh kok udah teransang giniii…
Aku kurang.puas dengan cumbuan di memekku oleh Dian kemarennn karena aku tidak membalas dan banyak.menahan gerakan…
Diiiannn… Kataku depan rumah
Yaaa tan… Masuk aja…
Ku.masuk langsung ke dapur…
Di meja makan ada nasi goreng roti ama selainya lengkap…
Dian menyusul ku…
Ayo tan… Bareng aja uku juga lum sarapan… Baru aj mandi…
Tumben kayak ngantenan aj.mandi pagiii… Kataku…
Hehehe biasalah tan kalo.libur
Emang ada apa… Timpalku…
Malam.libur nyantai nonton tv… Sambil gituan tan…
Hihihi dalam hatiku… Bener bener nih anak… Gak da groginya ngomong gituan… Cumak kurang sreg.kalo gituan sendiri tannn…
Gituan maksudnya kataku.pura pura bodo…
Yaaa tante… Onani gitu tannn..
Ooo gitu…
Emang biasanya berdua gitu…
Iya tan… Ehhhh enggak enggak
Dian keceplosan …
Berangan tan kalo bedua enak banget pasti… Kayak kemaren.. Dian keceplosan lagi…
Kemarenn ama sapa… Kataku
Emang tante gak tauuuu…
Tau apaan sihhh… Aku pura pura bego acuh tak acuh…
Ooo kata Dian … Gak tan… Gak da tan… Hehehe… Jangan sekarang deh…
Maksud kama apain sihhh…
Ada dehhh… Gak usah dibahas
Aku diemin biar suasana sesuai dengan kemauan Dian dan akrab…
Kulirik cewek kelas tiga esema ini… Memakai baju kaos oblong tanpa bra pasti… Kelihatan.puting kecilnya tercetak di kaos topisnya… Basar susunya paling sebola tenis… Masih kecil memang… Tapi merangsang banget….
Dipadu dengan celana pendek
Bahan lejin ketat banget kelihatan tanpa celana dalam.. Memeknya tercetak jelas diselangkangannya… Bahkan garis bibir memeknya terlihat..
Posturnya langsing rada kurus tubuhnya belum tumbuh sempurna…
Aku menerawang.memeknya
Dian pasti masih rapat dan kenceng…
Ehhh tante ngelamun yaaa…
Gak kataku terbata dan pura kubenerin letak susuku dengan mengangkatnya keatas…
Dian memperhatikan dengan srius…
Dian udah gak bahas tentang kejadian kemaren… Dan dia memang menganggab aku tertidur sewaktu dia asyim mengekploitasi memekku….
Duh bagus banger susu tante ya… Montok banget… Penuhhh
Aku jadi iriii tan…
Ooo… Masak sihhh… Susu Kamu juga tuh seksi banget walau masih kecilll…
Iyaa ya tan… Ketek tante juga
Walau gak dicabutin bulunya sedang halus rapih… Hehehe
Aduh.kok omomgin bulu segala… Kataku… Dalam hati aku senang.malah..
Itu baru didesa ya tan… Gimana di kotanya yaa… Aduhhh pasti lebih lebat dan rimbun… Hehehe… Iyakan tan…?
Kata Dian menggodaku dan memulai aksinya…
Ah sok tau kamu… Dalam hati Ya iyalah kamu tau kamu udah garap memekku kemaren…
Kamu kan juga.punya itu Dian
Bulu.maksutnya tann… Iya sih mememku ada bulunya tapi bisa dihitunggg tan… Heheheh
Yahhh aku cukur aja..Abis jelek banget di liatnya…
Tanpa sungkan Dian nerangin memeknya ke aku… Bikin aku terangsang…aku tau dia juga sudah gak tahan… ingin mencumbu puas memekku kayak kemaren…
Masak sihhh dicukur…
Iya tan… Tante gak percayaaa
Gak… kataku…
Sinideh.ke kamar aku.liatin…
Gak malu.kamu…
Gak lah tan… Sama cewek aja
Iya deh tante pengen tau…
Hihihi… Dasar sama sakit jiwa seksual ku ikuti alur kemauan syahwat Dian kekamar..
Nihh tan gak da bulun kan kata dian sambil menurunkan celananya sampek kelantai…
Oughhhh syahwat ku langsung menyentak melihat memek Dian yang polos gak tembem sama.sekali dengan.garis tengah bibirnya yang tipis… Gak bohong kan tan… Pegang deh tan… Bekas cukurannya aj dikit banget…
Iya iya ngeliat aj tante dah tau
Kataku… Dian gak kontrol kata dan bawaannya lagi dibawa arus rangsangan yang aku tahu dari celana pendeknya udah bebercak cairan nikmat memeknya… Hihihihi pinterrr..
Trus kamu kalau lagi gituan maksudnya gimana tante pengen tau…
Ahhh tante macam gak tau aj
Tauuu… Cumak tiap orang kan beda caranya… Kataku beralasan…
Diginiin aj tan pakek jari… Trus yang ini nih itilnya di usap usap aja… Ntar jadi basah dan makin enak…
Aduhhh.mmmaaammma Dian mempraktekkan mengusap bibir memeknya dengan jari dan aku makin sange aja  melihatnya…
Kalo Tante gimana caranya…
Sama ma.kamu waktu masih sekolah dulu… Ya gitu juga
Kalo sekarang tante…?
Heh mau tau aj urusan orang dewasa…
Hihihihi… Dian brani karena diam diam dia sudah tau aku juga suka dengan permainan memek ini…
Aku sudah hampir gak tahan untuk melumat.memek Dian ini Tante boleh lihat gak memem tante… Hheheee…
Kok pengen tau sihh…
Tauk tuh tan… Dian sukak keransang kalau dah omong masalah memem… Gitu Dian menyebut memek dengan memem… Mememku berdenyut heheehehehehe…
Iyalah tan.plisss…
Ntar kalok tante lihatin memek tante mo diapain…
Yahhh paling dipegang atau apa gitu… Dian agak tercekat
Napsunya menjalar suaranya bergetar… Syahwatnya naik… Yahhh hhhmmmhuf.. Diannn malah melumat bibirku napsu sekali… Kami berpagut saling raba… Memek Dian basah sekali… Apalagi memekku… Kulepas kaos Dian dan aduhh cantiknya montok dan padat sekali payudara Dian walau sebola tenis… Nyaris tanpa puting… Putih merangsang… Kuremas pelan kedua susunya Dian melenguh ngggghhhmm makin menambah napsunya melalap bibirku… Tangan Dian tak henti mengelus memekku yang udah lembab sangat… Ouhg ohggg… Dian beralih ke susuku… Duhhhh tanteeee indahnya payudara tanteee… Buka ya tan branya… Langsng Dian melepas pengait bra ku… Melompat susuku dan Dian langsung mengejar putingku dengan mulutnya…oggghhh aku menengadah keenakan… Tubuhku di rebahkannya di kasur… Dian menindihku melahap meremas memilin putingku… Trus sayang aduh nikmatnya… Kubalas dengan mengelus garis memeknya yang rapat dan basah… Dikelentitny kutekan dan kugetarkan jariku… Dian mengerang kenakan… Iyaaa tan… Oh oh oh trus tan yahhh rasa kasihanku datang ibaku melihat Dian kelojotan tanpa birahi pasti….
Udah sayang… Sini tante tuntasin… Kamu baring Dian…
Lalu kujilat kuat memek Dian dian melentingkan bokongnya kenikmatan tiada tara… Susah aku.menjilat.memeknya karena masih agak kebawah dari letaknya… Kuganjal bokong Dian dengan bantal… Dan langsung.memeknya agak mendongak ke atas… Kujilat dengan gerakan cepat kelentitnya saja … Ng ng nhnghhhh…ohhhh tante…. Lalu kuhisap dalan sekuatnya kutarik hisapan ku tanpa melepas bibirku dari kelentitnya.. Taaaaannnnn te.. Masukin masukin jari tante… Kumasukkan jariku setengahnya…. Dan nggggghhahhhhh Dian orgasmee…eeennnaaakkk taaannnteeeeee oooouuugggh. Ooooohhhhgggg oh ough..
Memeknya banjirrrr basah…. Ait syahwatnya mengalir diiring nikmat pahanya menjepi kepalaku tanpa ampunnnn
Dian memintaku gaya doggi… Ayo tante…lalu kepalanya pas dibawah memekku… Gaya enam sembilan denga aku yg diatas… Ooouuuggghhh Langsung Dian melumat keentiyku.kuat sekali helaan bibitnya… Tanpa ampun kutekan habis memekku ke.mukanya… Dian bernapsi sekali menhilati.memekku dengan melebarkan belahannya…. Aduhhhhh maaammmaaa mmmmm ouuiihhhhjnmemekku berkedut kedut… Dian memasukkan jarinya ke lubang memekku… Ooooooghhhhhhh Diaaaannn enak sayanggggg…. Makin cepat jari Dian… Kuremas kuat susuku… Dannnn aaaaaaagghhhhhh…. Maniku melesat keluar diiring orgasme nikmatttttt oh.oh.ohhhhhh pahaku merapat… Dan ahhh haaaaaaahhhggg aduh sayang hhmm hhhmmm…
Dian berbalik diamenciumku ganas sekali… Memeknya di tempelkan ke.memekku… Ohh baru tau aku kalau begini samgay nimat… Kaki.kami bersilang kami setenga duduk sambil aga menyamping…. Dian dengan kuat.menekan memekku dengan.memeknya sambil terus menggoyang ping gulnya…. Oh oh oh ayo tan sama sama …iiiihhhya iiiiiya dan sunggung nikmat dan birahi syahwat yang membawa kelentit.kami kembali tegang..
Sempurna kelentit kami saling gesek saling enak dan nikmat Tanteeee Dianau.kkkkkeeeluar iihhhya sayang..m ayo ayo..
Ooooghh ogh oghhhhhh… Ouuuuuuhhhgggggg.. Kami saling berpagut erat…maniku mani Diam terpancur deras dari tempatnya… Dian memelukku nyaman sayang dan penuh kasih…. Huuuuugghhhh… Cairan ku masih terasa mengalir diiring nikmat kedutan.memek terpuaskan…
Tanteee susu dan memek tante merangsang sekali…. Indahhh banget… Aku iri kok susuku cumak segini… Kata Dian sambil membekap susunya dengan telapak tangan… Memek tante juga… Tembem banyak bulunyaaaa … Duhhh kalau Dian pengen lagi maukan tante…
Iya iya… Kataku sambil mengelus elus memek Dian mengiring sisa kenikmatan..
Tangan Dian juga tak lepas dari kedua susuku… Dielusnya pelan kesemua permukaannya
Dian merebahkan kepalanya di susuku dengan nyaman… Kedekap Dian dalam diam dan kenikmatan syahwat tercapai…

DIAN 1: WHEN I SLEEP

Seperti yang sudah aku singgung di episode sebelum ini… Dian adalah kakak perempuannya Leo… Dian masih kelas tiga esema, sedang Leo seperti pembacaku tercinta tau baru kelas satu esempe…

Sedangkan aku adalah aku yang berpostur tubuh yang bisa dibilang montok… Tinggi ku satu enam lima… Dadaku penuh oleh sepasang payudara yang montok padat dan berisi. Bokongku bak gitar spanyol yang aduhai banget wat kaum adam… Paras lumayan cantik manis dengan rambut sebahu. Aku masih perawan diumur yang hampir kepala tiga ini… Yaaa… Begitu adanya… Belum ada satu bendapun yang masuk kelubang memekku selain jari ku sendiri… Hufff.. Memekku masih perawan… Bulu rambutnya kubiarkan saja semaunya… Karena ini merupakan senjata utamaku untuk eksibisionis yang menjadi penyakit akut ku dalam hal pelampiasan seksual, selain buah dadaku yang berguncang kalau kalau sedang berjalan.
Kembali ke Dian tadi… Aku terobsesi oleh cerita Leo adik nya Dian… Yang mana Dian ini suka sekali berganti baju di depan adiknya Leo. Dan menurut cerita Leo malahan di sengaja dan berlama lama lagi Apa Dian punya penyakit sama seperti aku? Aku jadi penasaran ingin tau… Aku gak peduli apakah dia laki laki perempuan tua atau muda anak kecil sekalipun asal bisa aku ekbis dan dia respon aku pasti bersemangat dan libido ku jadi meledak ledak…
Aku akan pancing Dian di rumahku saja biar lebih bebas dan leluasa… Cumak waktunya saja yang harus ku setting. Jangan sampai Leo adiknya Dian sedang dirumah… Harinya adalah kamis… Karena Leo pada hari itu pulangnya jam sepuluhan malam. Kenapa dengan Leo….karena Leo lagi getol getolnya melihat memekku lah… Mau nenen susuku lah atau sekedar minta di keluarin spermanya… Kalau dia bilangnya tanteee… Keluarin pipis Leo tante ya…!
Tapi aku senang dan horni bannget melakukannya… Ya itulah penyakitku…
Kalau Dian selalu main kekamarku tanpa sebab atau karena dia sudah terlalu dekat dengan ku… Karena Dian sudah agak dewasa dia sedikit menjaga sikap dalam masalah masalah seksualitas gitu… Tapi dalam beberapa kesempatan Dian aku perhatikan sukak memperhatikan buah dadaku… Atau selangkangan ku kala berganti pakaian atau selesai mandi… Aku tau di memperhatikan bukan sekedar melihat saja… Tapi ada perasaan suka akan tubuh ku…
Kamis pun datang, dari kemaren aku sudah siapin skenario kalau Dian datang ke kamarku nanti…
Kupercepat pulang dari kantor dan sampai dirumah ku langsung mandi… Dan aku tau jam segini Dian pasti sudah dirumah… Aku kekamar lagi hanya berlilit handuk ukuran sedang… Sulit sekali tuk menutupi kedua payudaraku apalagi sekalian sama bawah selangkangan ku… Kalau kututup memekku sebagian payudara ku akan terbuka… Pun begitu sebaliknya… Tapi hal ini ku sengaja untuk memancing Dian…
Tannteee… Suara Dian di pintu
Aku diam aja berbaring pakek handuk tadi di kasur…
Taannn… Kembali suara Dian dan diikuti suara pintu sibuka Tante dimana sihhh… Dian masuk kamarku… Aku berpura tidur… Aku tau Dian sudah melihat ku berbaring miring dengan satu pahaku yang bawah tidak ketutup handuk..
Intinya… memekku yang bulu rambutnya sangat tebal itu kelihatan oleh Dian walau tidak sempurna…
Dian diam saja menegun melihat keadaan ku… Lalu dia memanggil pelan sekali… Tanteee… Dia ingin tau apakah aku benar benar tidur… Lalu Dian duduk di dekat betisku… Terdengar tarikan nafasnya berat oleh pemandangan di depannya… Ku lirik dia dari balik bantal yang kupeluk menutupi buah dadaku… Agak lama Dian memperhatikan bagian selamgkangan ku… Sampai dia menundukkan kepalanya agar lebih jelas melihat memek ku… Akupun.mulai merasa horni cairan memekku terasa mulai mengalir… Hhhmmmm ku hella nafasku seperti orang tidur benaran… Dian berdiri dan tak lama terdengar bunyi.pintu depan di kunci… Aku ketawa dalam hati… Dian masuk perangkapku… Hihihihi… Kembali Dian duduk di dekat kakiku… Terasa oleh ku tepian handukku diangkat keatas… Ya Dian.menyibakkan kain penutup pahaku keatas dan… Terpampanglah memek hitamku walau posisi menyamping… Dian diam sebentar… Melihat kearahku… Lalu Dian mendekatkan wajahnya kedekat memekku… Nafaskupun mulai gak tetatur dilanda hasrat syahwat…
Terasa nafas Dian hangat di Pangkal.pahaku… Ya wajah Dian dekat sekali didepan memekku…
Kubiarkan momen itu tanpa mau mengejutkan Dian… Biar dia lebih jauh dulu sehingga dia gak bisa ngelak kalau aku bangun nanti… Hasratku sudah menggebu… Birahiku meninggi tapi suasana begini aku udah biasa menahannya malah kenikmatan sendiri oleh ku…
Bulu rambut memekku seperti ada yang menyentuh… Ya… Dian mendekatkan hidungnya ke bulu rambut memekku… Dia mau mencium pasti… Cuman belum berani… Hangat hembusan nafasnya menambah birahiku menggelora dan memekku mulai berkedut… Cairanku makin jelas terasa mengalir… Terasa bulu memekku disibak dengan jari dan pelan sekali… Dian makin berani melakukan kegiatannya di memekku… Kulihat sebelah tangan Dian dimasukkan ke balik celananya yang longgar… Hehehehe Dian udah horni berat… Dia agak kurang kontrol… Jari nya sedang mengelus elus belahan memekku… Licin karena cairan ku melenguh pelan… Nggggghh nghhh ….
Tangan didalam celananya terus aktif bergerak… Teratur dan pasti… Dian tak merasa lagi aku akan terbangun… Dian udah kepalang tanggung mungkin… Tekanan jarinya berganti dengan jempol di belahan memekku… Ku pun udah gak kontrol… Pinggulku bergerak pelan mengikuti irama jari Dian… Tanpa suara tanpa gerak yang kentara… Aku keenakan… Nikmat… Hasrat syahwatku memburu… Oh ohhh nghhhh dalam hati ku ingin teriakan suara nikmat…
Tangan Dian dalam celananya makin kentara gerakannya… Suara nikmat melanda Dian sama seperti yang kurasa…
Tanpa sengaja karena ingin merasa nikmat yang lebih ku membalik badan tanpa mengejutkan aktifitas Dian… Ku telentang… Kaki kananku kutekuk dilutut dan tersandar dibantal sebelah kanaku… Kaki kiri kuselonjorkan rilek… Satu bantal tetap menutupi wajah ku pas di bawah leher tanpa menutupi kedua payudaraku yang mencuat keatas… Sungguh menantang bagi yang melihatnya…  Dan memekku benar benar terbuka lebar bebas dan siap menerima serangan dari depannya… Memekku berkedut cepat… Rasa nikmat menjalar disetiap sendi tubuhku…
Dian bagai kehilangan akal sehat… Dia udah gak peduli situasi atau akan takut ku terbangun… Dian sedang berpacu dengan rasa nikmat dari ransangan jarinya sendiri.. Kakinya mengejang… Badannya bergetar mengantar kepuncak nikmat syahwat yang sebentar lagi kurasa akan meledak… Dian berbalik mengarah ke aku dan langsung kurasakan kerakusan Dian melahap memekku macam orang kelaparan… Aku gak tahan lagi menahan lenguhan kenikmatan ku… Ouhhhggg ouhggg… Kekentitku di hajar dengan lidahnya sambil menghisap dalammm sekali… Aku menggelepar pinggulku naik keatas menahan kenikmatan… Dian makin lahap melalap seluruh permukaan memekku… Kujeput rasa nikmat dengan erangan syahwat tertuntaskan ouhghh oughhh oughhh… Dianpun tanpa menjaga gerakan lagi kakinya menjepit kuat tangan kanannya di sela selangkangan nya… Dian melenguh panjang tertahan… Dian orgasme tubuhnya tegang dan kaku menahan nikmat… Jilatannya di memekku mengendor… Mulutnya belepotan oleh cairan memekku…
Aku tetapkan saja untuk tidak bangun… Kunikmati saja sisa kenikmatanku… Memekku mengalir cairan syahwat orgasme yang enak dan memuaskan…
Dian kembali duduk mengatur nafas nya seperti orang habis lari seratus meter… Tangannya di tarik keluar dari dalam celana dan berdiri menatap tubuh telanjangku terpampang jelas di depannya… Dian berbalik dan melangkah ke arah pintu… Tanpa rasa berdosa seoalah tak terjadi apa apa… Ku cekikikan dalam hati… Hihihi sampai jumpa di seson berikutnya Diaaannn…
Terdengan bunyi pintu depan di buka dan ditutup kembali tanda Dian sudah keluar dari rumahku…

Pesona Warni 2

Kaki itu terkaget namun lantas diam. Yang kudengar berikutnya adalah desah..

“Mbak.. Kok beginii.. Sih mbaakk..”

Geliatnya membuat aku sedikit menahan kakinya agar tak lepas dari kulumanku. Lidah dan bibirku merasakan kesat licin pori-pori jari kakinya. Aku melumatnya hingga kurasakan keringat tipisnya larut dalam ludahku. Aku menikmati dengan menelannya. Baca lebih lanjut

Pesona Warni 1

Beberapa kali aku menjumpai lelaki atau perempuan yang memiliki daya tarik dan pesona seksual yang sangat luar biasa. Mereka ini dengan mudah membuat lawan jenisnya atau ’sejenis’-nya bagi ‘pecinta sejenis’ bertekuk lutut. Bagiku perempuan macam presenter TV Tessa Kaunang atau lelaki macam bintang iklan dan sinetron Reynaldi termasuk diantara mereka yang memiliki pesona seksual yang kumaksud. Baca lebih lanjut

Temanku, Kekasihku, Saudaraku ?

Oleh: Asmara Rindu <rindukamu2007@yahoo.com>

Perkenalkan namaku Maya aku punya teman bernama Jenny. Kami sudah berteman sejak SMA kalau dihitung2 sekarang sekitar 15 tahun. Dan kami selalu terbuka dalam segala hal. Persahabatan kami boleh dibilang sangat dekat bahkan kami sudah begitu akrab dengan saudara dan orang tua masing2 sudah seperti saudara selayaknya. Begitupun dengan kedua orang tua kami dan saudara2 kami sangat akrab satu sama lain. Baca lebih lanjut

Unforgettable Memories 03

Akhirnya saya benar-benar tidak kuat untuk menahan orgasme saya, tapi hal itu tidak boleh terjadi karena saya ingin mencapai klimak saya bersamaan dengan Cindy. Lalu Cindy saya tarik ke atas dan saya rebahkan badannya sehingga saya berada di atasnya lagi. Saya tatap wajah Cindy yang imut-imut dan menggemaskan itu.
“Kok kamu berhentiin saya? Saya yakin kamu belum mendapatkan kepuasan seperti yang saya rasakan tadi kan? Kenapa? Ngga enak yach permaianan saya?”
Wajah Cindy benar-benar menggemaskan saya karena dia begitu terheran-heran melihat saya menghentikan aktivitasnya. Baca lebih lanjut

Unforgettable Memories 02

“Cind, kamu sayang sama saya?”
Dan saya lihat Cindy mengangguk.
“Boleh saya sayang kamu juga Cind?”
Kali ini Cindy menatap saya dan balik bertanya, “Benar kamu juga sayang sama saya? Gimana sama Rico?”
“Saya akan minta putus sama Rico karena saya benar-benar sayang sama kamu dan saya tidak bisa membina dua hubungan dalam waktu yang bersamaan sekalipun sayang saya ke kamu berbeda dengan sayang saya ke Rico.” Baca lebih lanjut

Unforgettable Memories 01

Nama saya Anggi. Saya bekerja sebagai manager di salah satu perusahaan multinational yang cukup terkenal di Indonesia. Sudah lama saya tertarik untuk menceritakan pengalaman pribadi saya yang terjadi kira-kira 7 tahun yang lalu di situs ini. Tapi karena kesibukan saya di kantor yang akhirnya baru memberikan kesempatan pada saya untuk menulis sekarang ini. Baca lebih lanjut

Sepi Sendiri

Sambil melemparkan kertas yang sudah lecek itu ke lantai, Fani menghenyakkan tubuhnya dengan kesal ke kasur. Matanya menerawang, wajahnya tampak galau. Sudah 2 bulan berlalu sejak Ema pindah ke Surabaya mengikuti orang tuanya yang dipindah tugas ke sana. Fani, sang siswa kelas 2 SMP berwajah cantik, berambut hitam panjang dan lurus, dengan tinggi 162 cm dan berat 48 kg, seorang anak kecil yang baru memasuki masa puber dan baru mulai menjelajahi seksualitas tubuhnya, merindukan kekasihnya, Ema, sang adik kelas yang berwajah cantik berambut cepak seperti lelaki. Fani merindukan kasih sayang dan kehangatan tubuhnya, serta merindukan sentuhan lembutnya. Namun surat dari Ema yang baru diterimanya siang itu seakan tak menunjukkan Ema juga merindukan dirinya. Segalanya baik-baik saja dan menyenangkan bagi Ema. Kesibukan pindahan dan mengurus sekolah baru dan segala tetek bengek lain membuat Ema tak sempat menulis surat lebih dini. Besok hari pertama liburan sekolah, membuat Fani merasa semakin kesepian dan sendirian. Air mata mulai mengambang di pelupuk mata Fani. Ia menggigit bibir menguatkan hati dan memeluk guling, berusaha melupakan kegalauan di hatinya. Fani jatuh tertidur dengan gelisah.
Baca lebih lanjut